zulaiqha
2 tahun yang lepas
Adiratna Pekaca

Adiratna Pekaca

اديرتنا ڤكاچ




Aku bukan malaikat yang memberikan khabar gembira

Aku bukan manusia yang menghulurkan kebahagiaan

Aku Cuma menjadi bayangan yang wujud di dalam puisi

Yang ditulis berdakwatkan air mata 

Yang beralas sekeping kertas suci

        


 Aku hanya menjadi tangan yang menyentuh kalbu

Mencoretkan sekeping ayat di dalam jiwa

Berbisik dengan tubuh yang dimamah usia

Bermonolog pada nyawa yang dihembus maut

Supaya lebih bekerja keras 

Untuk masa depan di dalam syurga



Apa yang mulai dengan senyuman dan berakhir dengan takdir ?

Jawapanya kita

Dewata Raya Mulia hadirkan kau bukan untuk menjadi langit di dalam mimpi

Yang melambai di setiap malam saat mata terpejam

Ternyata Dia hanya ingin menyampaikan khabar rindu

Agar kembali kepada cinta yang lebih besar 

Agar Kembali bersujud kepada pintu akhirat 

Tuhan itu rindu pada suara taubat yang menangis

Bukan suara yang berpaling saat Dia menghulurkan rahmat seluas lautan



Tiada patah hati yang disengajakan 

Inilah patah hati yang akan membalut luka yang semakin sembuh



-زولايخا

zulaiqha

.            3:36 am

              24.10.2020